Perihal Kecoa

Sayup-sayup dalam ingatan, entah itu di SD, SMP, atau SMA, pernah ada kecoa berkeliaran di lantai dan semua orang kontan naik ke atas kursi dan meja. Saya ikut-ikutan saja karena panik. Merenungkan kembali kejadian tersebut, timbul pertanyaan, apakah merupakan rahasia umum bahwa naik ke atas meja merupakan cara yang efektif untuk menghalau kecoa; sama halnya dengan membaca ayat kursi jika melihat penampakan setan? Apakah orang yang pertama kali naik ke atas meja memang tahu bahwa kecoa tidak bisa naik ke atas meja karena dia pernah baca fakta tersebut di akun instagram Dagelan? Atau justru ia tidak memperhitungkan kemungkinan bahwa kecoa bisa naik ke atas meja dan berak di wajahnya, jika kecoa itu benar-benar dendam kesumat terhadap dirinya?

Saya juga tidak mengerti kenapa anekdot soal kecoa sering muncul dalam percakapan, meskipun kecoanya sendiri tidak hadir. Misalnya: “kadang gue bingung kenapa Tuhan menciptakan kecoa.” Atau: “kalo kecoa biasa, gue masih berani. Tapi kalo kecoa terbang…” lalu kalimat tersebut diikuti tawa senasib sepenanggungan dari semua orang. Tanpa sadar dengan mengangkat  kecoa dalam percakapan ngalor-ngidul ini kita sudah mengabadikan kecoa menjadi bagian dalam hidup kita. Sedikit janggal, karena kecoa yang dalam kesehariannya dianggap hama  justru menjadi penting karena sering dibicarakan. Sama seperti, contohnya, Awkarin yang sering dihina-hina orang, namun hinaan itu justru mengukuhkan popularitasnya sebagai figur publik.

Tanpa disadari, pengukuhan popularitas kecoa mengubah status hewan ini dari hama menjadi pemicu histeria massal. Sesuatu yang sebenarnya biasa saja, tapi dihebohkan masyarakat. Tentu ini tidak seharusnya terjadi, karena kecoa sebagai hama tidak muncul tanpa sebab. Pada umumnya kemunculan kecoa disebabkan oleh lingkungan yang kotor, lembab, dan ventilasi yang tidak berjalan lancar. Seharusnya orang tidak hanya berteriak-teriak panik kalau ada kecoa, namun melakukan sesuatu untuk mencegah munculnya kecoa tersebut, seperti membersihkan lingkungan. Dalam hal ini, kecoa bukan masalah utama, melainkan sebuah indikator akan adanya masalah. Hal serupa juga terjadi dalam kehidupan sehari-hari kita, contohnya kemunculan semacan “genre” trashy hip music jaman sekarang yang di antaranya digawangi Awkarin (udah bosen belom??), Young Lex, Kemal Palevi dihebohin dan dijadikan meme oleh para khalayak netizen. Begitu fokusnya kita ngetawain video Bad Ass di kelas sampai kita tidak menyadari bahwa ini merupakan fenomena dari keadaan kita sekarang; di mana nilai karya diabaikan, dan menjadi kurang penting dibandingkan popularitas karya tersebut. Seperti lirik lagu Anjay yang ditembangkan Kemal Palevi: “Nanti anjay dijadiin meme / Memenya anjay”. Terjadi perubahan pola pikir yang berkiblat ke viralitas. Ini belum tentu merupakan masalah, tapi kembali lagi, kadang hal ini luput dari pandangan kita.

Pada akhirnya, mungkin memang ini yang dilakukan banyak orang, termasuk saya. Kita teralihkan oleh banyaknya hal yang terjadi di sekitar kita pada saat yang bersamaan, sampai kita lupa akan keadaan yang mendasari gejala kasatmata tersebut. Mungkin sudah saatnya kita mengurangi histeria kita, mengevaluasi keadaan, dan mulai mengajukan sebuah pertanyaan: mengapa kecoa ini bisa ada?


Gue kembali di sela kerasnya hidup berumahtangga dengan 23 SKS. Ga sempet nonton banyak film lagi, apalagi ngereview karena udah keburu lelah dan males, maafkeun. Review Istirahatlah Kata-Kata dan La La Land gak pernah diselesain juga meskipun suka banget sama keduanya, karena gue merasa bete dengan review gue yang rasanya kaga ada bagus-bagusnya. Untuk sementara blog ini akan dihias dengan tugas-tugas Filsafat Manusia yang rada absurd: tugas yang ini disuruh menulis tentang kecoa dan disangkutkan dengan materi Kepercayaan. Selanjutnya ngebahas Hidup dengan H besar dan yang selanjutnya sedang gue susun adalah tentang pengasingan diri.

Di mana pun kalian berada wahai pembacaku yang noneksisten, semoga hidup kalian lagi enak, atau kalian lagi menderita demi tujuan yang baik. Berbahagialah. Sementara itu, boleh dicek review Arrival gue yang sudah didekorasi dengan uwawa-uwiwi ilmiah agar cukup luchu untuk dimuat di Deadpool UI.

Advertisements